Podjok.com
Potret Djokja

Toko Official Bakpia Podjok

Toko Official Bakpia Podjok

Hotel Harper Jl P Mangkubumi no 52 Yogyakarta (100m Selatan Tugu, Timur Jalan)

Call Centre : 0274 2920028

Pemesanan : 0818 0707 9999

Roaster & Bear

Roaster & Bear

Event Djokja Desember 2017

Event Djokja Desember 2017

Mangut Lele Mbah Marto

Ikan lele asap yang smoky aromanya dimasak dengan resep legendaris. Disantap hangat langsung di dapur mbah Marto yang sederhana. Nikmatnya tak terkira!

Salah satu makanan yang bikin kangen Yogya adalah mangut lele asap. Ya makanan sederhana dari Bantul yang diracik langsung oleh mbah Marto. Kesederhanaa dan ketulusan citarasnya justru bikin orang ingin kembali lagi.

Warung Mangut Lele Mbah Marto atau Mangut Lele Mbah Marto Nggeneng terletak di sebuah gang kecil sebuah Dusun Nggeneng di Desa Panggungharjo, Kecamatan Sewon, Bantul.

Letak dusun Nggeneng, Taraban ataupun Nengahan saling berdekatan. Namun dulunya banyak warga dusun di sekitar Nggeneng yang berjualan makanan keliling berjalan kaki mulai sore hingga malam hari ke Yogyakarta. Masyarakat pun mengenal makanan yang dijual dari kampung ke kampung itu kemudian di kenal dengan sebutan Sego (nasi) Nggeneng.

Seiring dengan kemajuan zaman, para penjual sego Nggeneng ini mulai berkurang. Sedangkan Mbah Marto kemudian meneuskan usahanya dengan tetap berjualan di rumahnya. Pelanggan yang mengenalnya pun sekarang ini langsung menikmati di rumah Mbah Marto.

Letak warung Mangut Lele Mbah Marto di belakang Kampus Institut Seni Indonesia (ISI) di Jl Parangtritis, Km 6,5 Sewon. Dari Jl Parangtritis tepatnya di Kantor Pos Sewon belok ke kanan mengikuti jalan aspal Dusun Taraban. Setelah itu ada pertigaan pertama belok ke kanan mengikuti jalan kecil kampung tersebut.

Warung Mbah Marto menghadap ke selatan dan di depan rumah ada sumur. Meski agak tersembunyi atau berada di tengah kampung dengan gang sempit, Namun bila siang hari selalu ramai dengan mobil yang diparkir. Kalau bertanya pada warga sekitar, pasti akan ditunjukkan letak warung tersebut.

Di teras dan ruangan dalam rumah dijadikan tempat santap pelanggan. Sedangkan dapur dengan deretan tungku kayu bakar menjadi tempat pelanggan mengambil aneka lauk pauk.

Jadi tak ada ruang khusus untuk makan seperti warung makan. Pelanggan bisa langsung ke area dapur. Tentu saja aroma wangi makanan yang sedang dimasak bisa dihirup langsung.

Lauk-pauk yang selesai dimasak langsung ditaruh dalam baskom-baskom bercorak hijau putih diletakkan berderet di amben atau balai-balai bambu. Wah, dijamin bakal bingung menentukan pilihan.
Selain mangut lele, gudeg, sambel krecek, garang asem, oseng-oseng daun pepaya dan opor ayam dan tahu. Tumpukan piring dan bakul berisi nasi putih diletakkan di salah satu sisinya.

Setelah mengambil nasi sendiri barulah memilih lauk-pauk yang semuanya menggiurkan. Yang wajib dicicip tentu saja mangut lele. Oseng daun pepaya juga terkenal sedap karena tidak pahit. Sambal goreng kreceknya juga menggoda. Potongan krecek yang besar, kacang tolo, kulit melinjo dengan kuah santan yang cokelat kental.

Berbeda dengan mangut di daerah Jawa lain yang berkuah kuning kemerahan, mangut racikan mbah Marto berwarna merah menyala menggiurkan.

Ikan yang dipakai ikan lele yang diasap sendiri. Lele ditusuk dengan pelepah kelapa kemudian diasap dengan kayu bakar hingga matang, kering dan kehitaman serta beraroma smoky yang sedap.

Setelah itu baru dimasak dengan kuah santan dengan bumbu cabe merah yang pedas. Saat diangkat dari tungku, daging mangut lele tidak hancur namun tetap kesat, empuk, dan pedas dengan banyaknya cabai.

Bumbu cabenya meresap bersama dengan aroma petai yang ditaburkan utuh-utuh. Disuap dengan nasi hangat, dahsyat sedapnya! Ini yang bikin orang tak bisa melupakan kelezatan mangut lele buatan mbah Marto.

Dalam satu hari bisa lebih dari 25 kilogram lele asap dijual. Mbah Marto dibantu beberapa orang anaknya sejak pagi sudah memasak semua makanan. Karena masakan ada sebagian yang dibiarkan dalam panci di atas tungku maka selalu tersaji hangat.

Bersantap di sini seperti makan di rumah nenek. Mau duduk di teras depan atau di dekat dapur bisa. Mau bolak-balik tambah nasi dan lauk juga boleh. Keramahan mbah Marto dan suasana dapur desa yang hangat membuat mangut lele yang sederhana terasa luar biasa nikmat!

Seporsi nasi, lele asap, sambal goreng krecek dan oseng daun pepaya dihargai sekitar Rp.20.000. Selesai makan, pelanggan bisa langsung mengaku apa saja yang disantap dan membayar langsung.

Warung ini buka setiap hari mulai pukul 11.00 – 16.30 WIB. Kalau mau nikmat bersantap, datanglah sekitar jam 12.00 -13.00. Lauk pauk masih lengkap dan hangat. Lewat dari jam tersebut biasanya ada lauk yang sudah habis.

Gambar ini bisa saja memiliki Hak Cipta

Leave a Reply

Hotel Harper

Hotel Harper

Hotel Harper terletak di Jl P Mangkubumi No 52 Yogyakarta dan sangat strategis karena terletak di tengah kota hanya 100m selatan Tugu dan 500m Utara Malioboro.

Hotel yang sangat cocok untuk kamu yang sedang menikmati liburan di Kota Gudeg ini

Pistachio Bakery

Pistachio Bakery

Podjok Transport

Podjok Transport